Wisata  

Sejarah Hampi sampai menjadi Warisan Dunia UNESCO di India

Sejarah Hampi sampai menjadi Warisan Dunia UNESCO di India
Monumen Hampi India (pinterest)

IDKEPOIN – Hampi atau Hampe, juga disebut sebagai Kelompok Monumen di Hampi, adalah Situs Warisan Dunia UNESCO yang terletak di kota Hampi, distrik Vijayanagara, Karnataka timur-tengah, India.

Hampi adalah ibu kota Kerajaan Vijayanagara pada abad ke-14 Ini adalah kota berbenteng. Kronik yang ditinggalkan oleh pengelana Persia dan Eropa, khususnya Portugis, mengatakan bahwa Hampi adalah kota yang makmur, kaya, dan agung di dekat Sungai Tungabhadra, dengan banyak kuil, pertanian, dan pasar perdagangan.

Pada tahun 1500 M, Hampi-Vijayanagara adalah kota abad pertengahan terbesar kedua di dunia setelah Beijing, dan mungkin yang terkaya di India pada waktu itu, menarik para pedagang dari Persia dan Portugal. Kekaisaran Vijayanagara dikalahkan oleh koalisi kesultanan Muslim; ibukotanya ditaklukkan, dijarah dan dihancurkan oleh tentara kesultanan pada tahun 1565, setelah itu Hampi tetap menjadi reruntuhan.

Terletak di Karnataka dekat kota era modern Hosapete, reruntuhan Hampi tersebar di 4.100 hektar (16 sq mi) dan telah digambarkan oleh UNESCO sebagai “situs megah dan megah” dengan lebih dari 1.600 sisa-sisa peninggalan Hindu besar terakhir yang masih ada. kerajaan di India Selatan yang mencakup “benteng, fitur tepi sungai, kompleks kerajaan dan keramat, kuil, tempat pemujaan, aula berpilar, mandapa, struktur peringatan, struktur air, dan lain-lain”.

Hampi mendahului Kekaisaran Vijayanagara, disebutkan dalam Ramayana dan Purana agama Hindu sebagai Pampaa Devi Tirtha Kshetra. Hampi terus menjadi pusat keagamaan yang penting, menampung Kuil Virupaksha, sebuah biara aktif yang terhubung dengan Adi Shankara dan berbagai monumen milik kota tua.

Lokasi

Hampi diatur di medan berbatu. Atas: salah satu dari banyak reruntuhan pasar Vijayanagara, dengan Sungai Tungabhadra di latar belakang Hampi terletak di tepi Sungai Tungabhadra di bagian timur Karnataka tengah dekat perbatasan negara bagian dengan Andhra Pradesh. Ini adalah 376 kilometer (234 mil) dari Bengaluru, dan 165 kilometer (103 mil) dari Hubli.

Stasiun kereta api terdekat adalah di Hosapete (Hospet), 13 kilometer (8,1 mil) jauhnya dan bandara terdekat adalah 32 kilometer (20 mil) Bandara Jindal Vijaynagar di Toranagallu yang memiliki konektivitas ke Bengaluru. Bus dan kereta malam juga menghubungkan Hampi dengan Goa, dan Bengaluru. Ini adalah 140 kilometer (87 mil) tenggara dari situs arkeologi Badami dan Aihole.

Sinonim Hampi secara tradisional dikenal sebagai Pampa-kshetra, Kishkindha-kshetra atau Bhaskara-kshetra berasal dari Pampa, nama lain dari dewi Parvati dalam teologi Hindu. Menurut mitologi, perawan Parwati (yang merupakan reinkarnasi dari istri Siwa sebelumnya, Sati) memutuskan untuk menikahi pertapa penyendiri Shiva.

Orang tuanya mengetahui keinginannya dan mengecilkan hatinya, tetapi dia mengejar keinginannya. Shiva hilang dalam meditasi yoga, tidak menyadari dunia; Parvati memohon bantuan para dewa untuk membangunkannya dan mendapatkan perhatiannya. Indra mengirim Kamadeva dewa keinginan, cinta erotis, ketertarikan, dan kasih sayang Hindu untuk membangunkan Siwa dari meditasi. Kama mencapai Shiva dan menembakkan panah keinginan. Shiva membuka mata ketiganya di dahinya dan membakar Kama menjadi abu.

Parwati tidak kehilangan harapan atau tekadnya untuk memenangkan Siwa; dia mulai hidup seperti dia dan terlibat dalam kegiatan yang sama pertapaan, yogi, dan tapasya membangunkannya dan menarik minatnya. Shiva bertemu Parwati dalam bentuk penyamaran dan mencoba untuk mencegahnya, menceritakan kelemahan Shiva dan masalah kepribadiannya. Parvati menolak untuk mendengarkan dan bersikeras dalam tekadnya. Shiva akhirnya menerimanya dan mereka menikah.

Kama kemudian dihidupkan kembali setelah pernikahan Siwa dan Parwati Menurut Sthala Purana, Parvati (Pampa) mengejar gaya hidup pertapaan yogininya di Bukit Hemakuta, sekarang menjadi bagian dari Hampi, untuk memenangkan dan membawa petapa Siwa kembali ke kehidupan berumah tangga. Siwa juga disebut Pampapati (berarti “suami Pampa”). Sungai di dekat Bukit Hemakuta kemudian dikenal sebagai sungai Pampa. Kata Sansekerta Pampa berubah menjadi kata Kannada Hampa dan tempat Parvati mengejar Shiva kemudian dikenal sebagai Hampe atau Hampi.

Situs ini adalah tempat ziarah awal abad pertengahan yang dikenal sebagai Pampakshetra. Ketenarannya berasal dari bab Kishkindha dari epik Hindu Ramayana, di mana Rama dan Lakshmana bertemu Hanuman, Sugriwa dan tentara monyet dalam pencarian mereka untuk menculik Sita. Daerah Hampi memiliki banyak kemiripan dengan tempat yang digambarkan dalam epik. Tradisi daerah percaya bahwa itu adalah tempat yang disebutkan dalam Ramayana, yang menarik peziarah. Itu terungkap oleh seorang insinyur bernama kolonel Colin Mackenzie selama tahun 1800-an.

Kuno hingga abad ke-14 M

Dekrit Batu Kaisar Ashoka di Nittur dan Udegolan keduanya di distrik Bellary 269-232 SM menunjukkan bahwa wilayah ini adalah bagian dari Kekaisaran Maurya selama abad ke-3 SM. Sebuah prasasti Brahmi dan segel terakota yang berasal dari sekitar abad ke-2 telah ditemukan selama penggalian situs. Kota ini disebutkan dalam prasasti Badami Chalukya sebagai Pampapura; berasal dari antara abad ke-6 dan ke-8.

Pada abad ke-10, kuil ini telah menjadi pusat kegiatan keagamaan dan pendidikan selama pemerintahan raja-raja Hindu Kalyana Chalukyas, yang prasastinya menyatakan bahwa para raja memberikan hibah tanah ke kuil Virupaksha. Beberapa prasasti dari abad ke-11 sampai ke-13 adalah tentang situs Hampi, dengan menyebutkan hadiah untuk dewi Hampa-devi. Antara abad ke-12 dan ke-14, raja-raja Hindu dari Kekaisaran Hoysala di India Selatan membangun kuil-kuil untuk Durga, Hampadevi dan Siwa, menurut sebuah prasasti bertanggal sekitar 1.199 M.

Hampi menjadi kediaman kerajaan kedua; salah satu raja Hoysala dikenal sebagai Hampeya-Odeya atau “penguasa Hampi”. Menurut Burton Stein, prasasti periode Hoysala menyebut Hampi dengan nama alternatif seperti Virupakshapattana, Vijaya Virupakshapura untuk menghormati kuil Virupaksha (Siwa) tua di sana.

Tentara Kesultanan Delhi, khususnya Alauddin Khalji dan Muhammad bin Tughlaq, menyerbu dan menjarah India Selatan. Kekaisaran Hoysala dan ibukotanya Dvarasamudra di Karnataka selatan dijarah dan dihancurkan pada awal abad ke-14 oleh tentara Alauddin Khalji, dan lagi pada tahun 1326 M oleh tentara Muhammad bin Tughlaq.

Kerajaan Kampili di Karnataka utara-tengah mengikuti runtuhnya Kekaisaran Hoysala. Itu adalah kerajaan Hindu berumur pendek dengan ibukotanya sekitar 33 kilometer (21 mil) dari Hampi. Kerajaan Kampili berakhir setelah invasi oleh tentara Muslim dari Muhammad bin Tughlaq. Para wanita Hindu Kampili melakukan jauhar (ritual bunuh diri massal) ketika tentara Kampili dikalahkan oleh tentara Tughlaq. Pada tahun 1336 M, Kerajaan Vijayanagara muncul dari reruntuhan kerajaan Kampili. Ia tumbuh menjadi salah satu kerajaan Hindu terkenal di India Selatan yang memerintah selama lebih dari 200 tahun.

Kerajaan Vijayanagara membangun ibukotanya di sekitar Hampi, menyebutnya Vijayanagara. Banyak sejarawan mengusulkan bahwa Harihara I dan Bukka I, pendiri kekaisaran, adalah komandan tentara Kekaisaran Hoysala yang ditempatkan di wilayah Tungabhadra untuk menangkal invasi Muslim dari India Utara. Beberapa mengklaim bahwa mereka adalah orang Telugu, yang menguasai bagian utara Kekaisaran Hoysala selama kemundurannya.

Sesuai beberapa teks seperti Vidyaranya Kalajana, Vidyaranya Vritanta, Rajakalanirnaya, Pitamahasamhita, Sivatatvaratnakara, mereka adalah petugas perbendaharaan Pratap Rudra, Raja Kerajaan Kakatiya. Ketika Muhammad Bin Tughlaq datang mencari Baha-Ud-Din Gurshasp (yang berlindung di istana Pratap Rudra), Pratap Rudra digulingkan dan Kakatiya dihancurkan.

Selama waktu ini dua bersaudara Harihara I dan Bukka I, dengan pasukan kecil datang ke lokasi sekarang dari Vijayanagara, Hampi. Vidyaranya, Jagadguru ke-12 dari ringeri arada Pītham membawa mereka di bawah perlindungannya dan menempatkan mereka di atas takhta dan kota itu disebut Vidyanagara pada tahun 1336 M.

Mereka memperluas infrastruktur dan kuil. Menurut Nicholas Gier dan cendekiawan lainnya, pada tahun 1500 M Hampi-Vijayanagara adalah kota abad pertengahan terbesar kedua di dunia setelah Beijing, dan mungkin yang terkaya di India. Kekayaannya menarik pedagang abad ke-16 dari seluruh wilayah Deccan, Persia dan koloni Portugis di Goa.

Penguasa Vijayanagara mendorong perkembangan dalam pengejaran intelektual dan seni, mempertahankan militer yang kuat dan berperang banyak dengan kesultanan di utara dan timurnya. Mereka berinvestasi di jalan, saluran air, pertanian, bangunan keagamaan dan infrastruktur publik. Ini termasuk, kata UNESCO, “benteng, fitur tepi sungai, kompleks kerajaan dan keramat, kuil, kuil, aula berpilar, mandapa (aula untuk orang duduk), struktur peringatan, gerbang, pos pemeriksaan, istal, struktur air, dan banyak lagi”.

Situs itu multi-agama dan multi-etnis; itu termasuk monumen Hindu dan Jain yang bersebelahan. Bangunan tersebut sebagian besar mengikuti seni dan arsitektur Hindu India Selatan yang berasal dari gaya Aihole-Pattadakal, tetapi para pembangun Hampi juga menggunakan elemen arsitektur India di Lotus Mahal, pemandian umum, dan kandang gajah.

Menurut memoar sejarah yang ditinggalkan oleh pedagang Portugis dan Persia ke Hampi, kota ini memiliki proporsi metropolitan; mereka menyebutnya “salah satu kota terindah”. Sementara makmur dan dalam infrastruktur, perang Muslim-Hindu antara Kesultanan Muslim dan Kerajaan Vijayanagara terus berlanjut. Pada tahun 1565, pada Pertempuran Talikota, koalisi kesultanan Muslim terlibat perang dengan Kerajaan Wijayanagara.

Exit mobile version